Serigala yang Dipenjara

June 18, 2019


SUATU ketika terjadi perdebatan antara keldai dengan serigala tentang warna rumput.

Keldai berkata: "Rumput berwarna kuning ..."

Tetapi serigala membantahnya: "Salah, rumput itu warnanya hijau!"

Demikian perdebatan berterusan dan belum menemui titik temu. Hingga akhirnya disyorkan oleh bangsa haiwan menemui raja hutan agar dapat menghakiminya dengan adil.

Di hadapan sang hakim, kedua-dua pihak menyampaikan hujah masing-masing. Hingga akhirnya tibalah masa dijatuhkannya keputusan dari raja hutan sebagai sang hakim. Dan betapa terkejutnya para peserta sidang ketika mendengar keputusan hakim, bahawa hakim memberikan hukuman penjara bagi serigala sedangkan keldai terbebas dari perkara.

Seketika itu serigala langsung protes kepada hakim: "Yang mulia, bukankan warna rumput itu hijau?"

Raja hutan: "Ya betul ..."

Serigala: "Lalu kenapa saya yang dihukum, padahal pendapat saya tidak salah?"

Raja hutan: "Pendapatmu memang benar, tapi kesalahan adalah ketika mengajak debat keldai tentang masalah remeh seperti ini, makanya aku penjarakan kamu supaya dapat mengambil pelajaran. Jangan sekali-sekali berdebat dengan seseorang yang bodoh dan tidak faham tentang masalah tersebut. "

Pernahkah anda mendengar kalimat bahawa dunia ini adalah penjara bagi orang beriman? Apa yang ada di benak anda ketika mendengar pernyataan tersebut? Benarkah dunia ini penjara bagi orang beriman? Apa sebenarnya maksud dari pernyataan tersebut? Berikut penjelasannya.



Dari Abu Hurairah, ia berkata bahawa Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda, "Dunia adalah penjara bagi orang beriman dan syurga bagi orang kafir," (HR. Muslim no. 2392).



Dikutip dari Rumaysho.com, Imam Nawawi rahimahullah dalam Syarh Shahih Muslim menerangkan, "Orang mukmin terpenjara di dunia kerana mesti menahan diri dari berbagai syahwat yang diharamkan dan dimakruhkan. Orang mukmin juga diperintah untuk melakukan ketaatan. Ketika ia mati, barulah ia rehat dari hal itu. Kemudian ia akan memperoleh apa yang telah Allah janjikan dengan kenikmatan dunia yang kekal, mendapati peristirahatan yang jauh dari sifat kurang.



Adapun orang kafir, dunia yang ia peroleh sedikit atau pun banyak, ketika ia meninggal dunia, ia akan mendapatkan azab (siksa) yang kekal abadi. "



Al-Munawi rahimahullah dalam Mirqah Al-Mafatih menjelaskan, "Dikatakan dalam penjara kerana orang mukmin terhalang untuk melakukan syahwat yang diharamkan. Sedangkan keadaan orang kafir adalah sebaliknya sehingga seakan-akan ia berada di syurga. "



Jadi bersabarlah dari maksiat dengan menahan diri. Kerana dunia ini adalah penjara bagi kita di dunia. Di akhirat kita akan peroleh balasannya.


You Might Also Like

0 comments

Like us on Facebook

Flickr Images